Belanja natal

Seperti pada umumnya seorang wanita, maka akupun  juga belanja di hari Natal. Yang pertama tentu saja, kue-kue dan biskuit. Kemudian seperti pada umumnya seorang wanita juga, maka aku juga belanja pakaian. Tapi pakaian yang kubeli bukannya rok, baju, atau celana dan sejenisnya. Melainkan 3 lembar kain jarik batik.

Bukannya aku tidak punya atau tidak suka rok dan semacamnya. Aku punya beberapa. Dan bukannya aku tidak tertarik untuk membelinya lagi. Tapi entah kenapa aku hari itu malah membeli 3 lembar kain jarik batik. 1 lembar corak sogan, 1 lembar corak garutan dan 1 lembar corak pekalongan.

Mungkin aku seorang yang konservatif atau kolot atau malah seorang yang ndeso dan kampungan. Atau seorang yang berpura-pura menyukai kain batik.

Tapi itulah yang terjadi padaku dan keesokan harinya aku mencoba memakai salah satu kain jarik baruku yang bercorak sogan setelah terlebih dahulu aku wiru. Kain batik itu tebal dan wangi batiknya membangkitkan gairahku untuk memakainya. Akupun menciuminya dan meletakkannya dipangkuanku yang sudah terlebih dahulu memakai kain kebaya tapi dengan kain jarik yang lama. Kainnya terasa dingin di pangkuanku dan si adik jadi sedikit terangsang. Setelah aku menimang-nimang ketiga kain jarik batik yang kubeli kemarin satu demi satu, baru aku memutuskan untuk memakai yang berwarna sogan. Aku pun mewirunya, kainnya yang tebal menjadikannya gampang untuk diwiru, karena kain yang tebal menjadikannya kaku dan tidak membuka kembali ketika diwiru.

Setelah selesai mewiru, maka aku segera melepas kebaya, bra dan stagen kemudian kain jariknya. Kemudian kain jarik baru itu aku lilitkan di kakiku. Setelah selesai dan dirapikan serta berpakaian lengkap, aku mengaca dan mematut-matut didepan cermin. Aku merasa sangat puas. Kain jarik baruku yang aku beli di hari Natal. Sungguh terasa sangat romantis dan syahdu. Foto-fotonya ada dibawah ini.

Sebetulnya aku sudah punya yang motifnya hampir sama dengan yang baru ini, tapi yang lama lebarnya lebih sempit dan juga agak tipis kainnya.

This slideshow requires JavaScript.


2 thoughts on “Belanja natal

  1. Pingback: Penolakan « priajelita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s